Langsung ke konten utama

Metodologi Ilahi Dawah


belajar arab, kursus bahasa arab, bahasa arab, belajar bahasa arab, cara belajar bahasa arab, tempat kursus bahasa arab, kosakata bahasa arab, kursus bahasa arab online, pelajaran bahasa arab, belajar bahasa arab cepat, cara mudah belajar bahasa arab, cara cepat belajar bahasa arab, belajar bahasa arab pemula, les bahasa arab

Untuk menjadi seorang Daa'iah yang sukses, seseorang harus memiliki Aqidah yang baik (keyakinan). Aqidah membuat seseorang benar-benar mengenal Allah (swt) dan mempertahankan kontaknya dengan-Nya. Seorang Daa'ah dituntut untuk mempraktekkan imannya dengan ketulusan dan kesetiaan dan melepaskan semua kewajiban karena Allah SWT dengan sepenuhnya menghubungkan dirinya dengan kehendak-Nya. Adalah perlu untuk membuat niatnya hanya untuk menyenangkan Allah. "Tindakan diatur oleh niat. Setiap orang diberi imbalan atas apa yang dimaksudkannya," Nabi (saw) mengatakan dalam sebuah Hadis.

A Daa'iah harus memastikan dia menjauhkan diri dari apa pun yang dilarang. Dia harus benar-benar menjauh dari "Riya" (pamer). Pengembangan keyakinan dan kekuatan yang kuat dalam mengatakan kebenaran tanpa rasa takut dan ragu-ragu juga diperlukan. Kualitas kesadaran Allah akan membuat Daa'iah kuat dan percaya diri dalam semua usahanya. Kebiasaan mengendalikan kemarahan, nafsu, keinginan, dan godaan yang efektif akan membantu membuat Daa'iah, orang yang tekun dan berkemauan kuat. Abu Hurairah meriwayatkan Nabi (saw) sebagai telah berkata: "Seseorang yang kuat bukan dia yang dapat mengalahkan saingannya dalam gulat, melainkan dia yang mengendalikan dirinya ketika dibangunkan untuk marah." (Al-Bukhari, Muslim)

Akuisisi karakteristik ini akan membantu menarik lebih banyak orang dan membuat upaya Dakwah lebih efektif dan berorientasi pada hasil. Juga perlu untuk melatih iman dalam semua ketulusan sebelum Daa'iah memutuskan untuk mengajar atau berkhotbah kepada orang lain. Oleh karena itu, semua yang tertarik untuk melakukan Dawah, harus menampilkan diri sebagai contoh sempurna dari kesamaan dalam ucapan dan tindakan dan menghindari melakukan sebaliknya. Allah (swt) berkata: "Hai kamu yang percaya! Mengapa kamu mengatakan apa yang tidak kamu lakukan? Kebanyakan kebencian itu ada pada Allah yang kamu katakan yang tidak kamu lakukan". (Al Qur'an 61: 2-3)

Keterampilan komunikasi yang baik dan gaya presentasi juga membantu. Seorang Daa'iah perlu mengembangkan kualitas ilahi yang unik itu sehingga ia dapat menghapus permusuhan dan kebencian dari hati orang-orang dan menjadikan mereka sebagai teman baik. Oleh karena itu sangat penting untuk mendapatkan pengetahuan dan pelatihan yang diperlukan untuk merencanakan strategi Dakwah yang matang dan logis dengan cara yang terorganisasi. Pengetahuan yang cukup tentang daerah termasuk kota, negara, bahasa, dan etnis masyarakat serta pengetahuan kerja media massa dapat terbukti sangat berguna. Daa'iah harus memberikan informasi yang benar dan otentik. Ia harus dipersiapkan dengan baik dan cukup berpengalaman untuk mengetahui bagaimana mendokumentasikan pembicaraannya dengan Alquran atau Sunnah Nabi (saw). Ini akan sangat membantu Daa'iah agar dapat secara komprehensif mendefinisikan misinya kepada rakyat. Setelah Daa'iah belajar dan sepenuhnya memahami metode Allah dalam melakukan Dzwah, ia akan mampu meyakinkan dan memuaskan lebih banyak orang jika terjadi pertengkaran, tetapi tanpa mengorbankan prinsip-prinsip dasar yang sudah ada. Dengan mengingat hal ini, Dakwah tanpa sifat dan karakteristik ilahi harus selalu dihindari. Setiap kegiatan Dakwah tanpa strategi matang dan pemikiran yang cermat dapat mengarah pada diskusi dan argumen yang tidak perlu dan dapat mengakibatkan menyakiti perasaan orang dan terbukti berbahaya daripada bermanfaat dan produktif. Ajaran Nabi mengharuskan orang percaya yang setia untuk melindungi martabat dan kehormatan setiap saat.

Para Nabi Allah (alaihi mereka) memberikan demonstrasi yang paling indah dan praktis dengan menerapkan metodologi ilahi ini dalam upaya Dakwah mereka. Penderitaan dan kesulitan tidak membuat mereka meninggalkan harapan dalam janji Allah. Mereka mengajarkan orang lain cara mempraktekkan kualitas unik dari "kesabaran dan pengendalian diri" yang dengannya Allah dapat menghapus permusuhan dan kebencian dari hati orang-orang dan mengubah musuh menjadi teman dekat. Hubungan permanen mereka dengan Al-Mighty Allah (swt) membuat mereka mencari perlindungan di dalam-Nya untuk mengatasi hasutan perselisihan dari setan. Ini karena keyakinan kuat mereka bahwa mereka menjadi pemenang akhir dan memenuhi syarat untuk kemenangan Allah di akhir.

Untuk melihat penerapan metodologi ilahi ini dalam arti praktis, mari kita periksa beberapa contoh dari Al Qur'an.

Allah meriwayatkan kisah Nabi Nuh (Noah) (alaihissalam) yang merendahkan dirinya selama hampir seribu tahun untuk menyampaikan pesan Allah kepada umatnya.

"Dan memang Kami mengutus Nuh kepada umatnya, dan dia tinggal di antara mereka (untuk tujuan melakukan Dakwah) seribu tahun kurang lima puluh tahun (mengundang mereka dengan kesabaran untuk percaya pada keesaan Allah dan perselisihan dewa-dewa palsu)" . (Qur'an 29:14)

Nuh (Noah) (Peace be upon him) mengadopsi gaya sederhana dari Dakwah. Dia berkonsentrasi pada misinya dengan cara yang terfokus dan menyadari tanggung jawabnya:

"Sesungguhnya Kami telah mengutus Nuh kepada orang-orangnya dan dia berkata: Wahai umatku beribadah kepada Allah. Engkau tidak memiliki allah lain selain Dia. (Tidak ada yang berhak disembah selain Allah). Aku takut kepadamu siksaan dari Hari Besar" . (Qur'an 7:59)

Umatnya mengejeknya dan menyiksanya. Dia menghadapi reaksi bermusuhan dari mereka ketika mereka menuduh dia salah.

"Para pemimpin umat-Nya berkata:" sesungguhnya kami melihat kamu dalam kesalahan yang nyata ". (Al-Qur'an 7:60).

Nabi Nuh (Nuh) (saw) mengikuti instruksi ilahi dan membuat jawabannya berdasarkan Hikmah (kebijaksanaan) dan khotbah indah. Dia sangat sopan saat berbicara dengan mereka dan menunjukkan pengendalian diri. Dia suka menjadi sederhana dan memilih untuk mengusir kejahatan dengan cara sebaik mungkin.

Nuh berkata: "Wahai kaumku tidak ada kesalahan dalam diriku. Tapi aku adalah Utusan Tuhan Manusia". (Qur'an 7:61)

Dia menjelaskan misinya dan memberitahu mereka tentang tanggung jawabnya untuk menyampaikan pesan Allah, dan tidak terlibat dalam argumen yang tidak perlu.

"Aku menyampaikan kepadamu pesan-pesan Tuhanku dan memberikan nasihat yang tulus kepadamu. Dan aku tahu dari Allah apa yang kamu tidak tahu". (Qur'an 7:62)

Kami menemukan contoh lain yang indah dalam kisah Nabi Hud (alaihiss him).

"Dan kepada orang-orang Aad Kami mengutus saudara mereka Hud. Dia berkata: Wahai umatku menyembah Allah. Kamu tidak memiliki tuhan lain untuk disembah; tidak ada yang berhak disembah selain Allah. Maukah kamu tidak takut kepada Allah"? (Al-Qur'an 7:65)

Mendengar ini, orang-orangnya menuduhnya sebagai orang bodoh dan lair.

"Para pemimpin dari orang-orang yang tidak percaya pada orang-orangnya berkata: Sesungguhnya kami melihat kamu dalam kebodohan, dan sesungguhnya kami pikir kamu adalah salah satu dari para pendusta." (Al-Qur'an 7:66)

Dalam menghadapi tuduhan ini ia berdiri teguh dan menunjukkan dirinya sebagai contoh kesabaran dan pengendalian diri yang sempurna. Dia menjawab tuduhan ini dalam khotbah yang indah. Dia sederhana dan fokus. Dia tidak memilih untuk mengusir kejahatan dengan kejahatan. Jawabannya membuktikan bahwa "kebaikan dan kejahatan tidak bisa sama".

"Hud berkata: Wahai kaumku! Tidak ada kebodohan dalam diriku, tetapi aku adalah utusan dari Tuhan Manusia. (Qur'an 7:67)

Kemudian dia menjelaskan tentang misinya.

"Aku menyampaikan kepadamu Pesan-pesan Tuanku, dan aku adalah penasihat yang dapat dipercaya / pemberi selamat yang baik untukmu". (Qur'an 7:68)

Kami memiliki contoh lain dalam kisah Nabi Shuaib (alaihiun).

Ketika dia mengundang mereka untuk mendengarkan pesan Allah dan mulai berbicara, mereka melakukan serangan terhadap karakternya dan mengejeknya sebagai "satu-satunya orang yang berpikiran benar" dengan cara sarkastik.

"Mereka mengatakan O '! Shuaib! Apakah perintah doa Anda bahwa kita menyerahkan apa yang ayah kita gunakan untuk menyembah, atau bahwa kita menyerah melakukan apa yang kita suka di properti kita? Sesungguhnya, Anda adalah pertanda, pikiran yang benar!" ini secara sarkastik.) (Qur'an 11:87)
Baca juga:Dakwah-Wikipedia

Dia tidak membalas kesenangan dan ejekan karena dia menyadari misi dan tanggung jawabnya. Karena sepenuhnya menyadari tindakan mereka, dia mencoba menjelaskan cara yang benar untuk menyembah Allah dan membawa mereka ke jalan yang benar. Di sini ia menunjukkan kesabaran dan karakter individu yang luar biasa. Dia menunjukkan kesamaan lengkap dalam ucapan dan tindakannya untuk membuktikan maksudnya.

"Dia berkata: Wahai kaumku! Katakan padaku jika aku memiliki bukti yang jelas dari Tuhanku dan Dia telah memberiku rezeki yang baik dari-Nya sendiri (aku akan merusaknya dengan mencampurnya dengan uang yang diperoleh secara tidak sah). Kuharap tidak, dalam kontradiksi kepada Anda, untuk melakukan itu yang saya melarang Anda ". (Al-Qur'an 11:88)

Dia memberi tahu mereka tentang pendekatan pribadinya dan metodenya berkaitan dengan pekerjaan Dawahnya.

Jawabannya memberi tahu kita bahwa dia tahu betapa dia membutuhkan bantuan dan dukungan Allah dalam menjalankan tanggung jawabnya. Kami juga tahu bahwa kesuksesan di Dawah hanya datang oleh rahmat dan belas kasih Allah.

"Saya hanya menginginkan reformasi yang terbaik dari kekuatan saya. Dan bimbingan saya tidak dapat datang kecuali dari Allah. Di dalam Dia saya percaya dan kepadanya saya bertobat". (Al-Qur'an 11:88)


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Keunggulan Sederhana ... Gunung Hadiah!

“Mereka yang percaya dan yang hatinya diyakinkan oleh mengingat Allah. Tidak diragukan lagi, dengan mengingat hati Allah terjamin. ” (Ar-Ra’d, 13:28) Dengan gangguan yang tak pernah berakhir dari kehidupan ini dan tugas-tugas tak terbatas mengisi piring kita, kita cenderung melupakan tujuan utama dari keberadaan kita yang menyembah Allah Allah Subhanahu-wa-Taala. Sayangnya, kita menjadikan hidup ini sebagai prioritas daripada menghabiskan waktu berharga kita untuk mendapatkan kemurahan dan pengampunan Allah.
Rahmat Allah lebih unggul dari apa pun yang diketahui oleh pikiran manusia yang terbatas.
Dia telah memberkati kita dengan banyak sekali kesempatan untuk menghapus dosa kita dalam waktu kurang dari enam puluh detik, namun kita jarang memanfaatkan peluang emas yang sangat berharga seperti itu. Hadiah yang melimpah menanti kita tetapi kita harus mengambil langkah pertama untuk mengingat Allah Allah Subhanahu-wa-Taala setiap saat. Berikut adalah beberapa tindakan harian yang nyaris …

2 Pemanis Paling Sehat untuk Mengganti Gula dan Aspartam

Dengan semakin banyaknya asupan makanan yang diproses dengan gula selama beberapa dekade terakhir yang menyebabkan melonjaknya tingkat obesitas, diabetes dan penyakit jantung dan pemanis buatan yang terbukti berpotensi menjadi lebih buruk, apakah ada alternatif yang lebih baik?
Di depan adalah dua pemanis sehat yang dapat Anda gunakan untuk menggantikan gula meja dan pemanis buatan seperti aspartam. Baca juga:Apa yang ada di Soda dan Mengapa itu begitu Adiktif?
1. Pemanis Sehat: Madu Mentah Sebuah toples madu dengan stiker berjudul 'madu' dan gayung madu ditempatkan di dalamnya.
Madu telah digunakan selama ribuan tahun, bukan hanya karena rasanya yang manis, tetapi sebagai obat penyembuhan juga. Sebaiknya beli madu mentah jika mungkin yang belum dipanaskan. Pemanasan madu dapat menghancurkan beberapa enzim dan senyawa bermanfaat lainnya.
Sayangnya, sebagian besar madu biasa yang Anda temukan di supermarket memiliki banyak kualitas obat yang dipanaskan dan diproses dari itu. It…

Tubuh Anda Berpikir Itu Tidak Bisa Memiliki Terlalu Banyak Fruktosa

Tidak seperti makanan lain, fruktosa tidak memuaskan rasa lapar. Oleh karena itu, ketika seseorang makan makanan tinggi fruktosa, mereka terus makan bahkan jika mereka sudah mengkonsumsi lebih dari yang diperlukan. Asupan tinggi makanan kaya fruktosa dapat gagal menstimulasi tingkat produksi normal leptin. Baca juga:Belajar Bahasa Arab Di Al-Azhar pare
Leptin adalah hormon penting yang mengatur keseimbangan energi tubuh. Ketika kita memiliki energi yang cukup, tingkat leptin meningkat; Tingkat leptin turun ketika kita membutuhkan lebih banyak energi atau kalori. Ini adalah cara alami tubuh untuk memberi tahu kami kapan harus memulai atau berhenti makan. Tingkat produksi leptin yang lebih rendah dapat memiliki efek serius pada pengaturan asupan makanan dan lemak tubuh Anda. Saat mengonsumsi makanan kaya fruktosa, tubuh Anda tidak pernah mendapatkan sinyal “saya penuh” dari otak dan Anda terus makan berlebihan.
Fruktosa sebenarnya telah ditunjukkan untuk membuat Anda lebih lapar dalam s…