Langsung ke konten utama

Metodologi Ilahi Dawah


belajar arab, kursus bahasa arab, bahasa arab, belajar bahasa arab, cara belajar bahasa arab, tempat kursus bahasa arab, kosakata bahasa arab, kursus bahasa arab online, pelajaran bahasa arab, belajar bahasa arab cepat, cara mudah belajar bahasa arab, cara cepat belajar bahasa arab, belajar bahasa arab pemula, les bahasa arab

Dawah adalah tindakan yang paling disukai oleh Allah (swt). Ini adalah praktik para Nabi-Nya yang berjuang untuk menyampaikan pesan Allah kepada orang-orang meskipun ada kesengsaraan dan kesukaran.

Dakwah, seperti yang kita tahu, adalah kewajiban atas setiap pria dan wanita Muslim. Al-Qur'an Suci mengatakan kepada kita bahwa Dakwah adalah tindakan yang paling disukai oleh Allah (swt). Ini adalah praktek para Nabi-Nya (alaihi mereka), para hamba Allah yang dipilih yang berjuang untuk menyampaikan pesan Allah kepada orang-orang meskipun penderitaan, dan kesulitan. Saat melakukan itu, mereka dipermalukan, dihina dan dilecehkan. Tetapi mereka menunjukkan kesabaran dan ketabahan. Setiap kali mereka menghadapi reaksi permusuhan dari orang-orang mereka, mereka mengikuti Metodologi Ilahi dalam upaya Dakwah mereka dan mengusir kejahatan dengan cara sebaik mungkin. Mereka menunjukkan karakter moral tertinggi.

Dakwah juga merupakan Sunnah (praktek) Nabi Muhammad (saw). Allah mengenalinya sebagai Daa'ee Ila-Allah ("Daa'ee" atau "Daa'iah" berarti orang yang memanggil orang kepada Allah).

"O 'Nabi Muhammad (alaihissalam) Kami telah mengutus kamu sebagai saksi, dan pembawa kabar gembira, dan seorang pemberi peringatan. Dan sebagai orang yang mengundang Allah (Tauhid Islam) dengan izin-Nya, dan sebagai lampu yang menyebarkan cahaya . " (Al Qur'an 33: 45-46)

Dia (alaihissalam) bekerja dalam situasi yang paling sulit dan memberikan demonstrasi praktis keunggulan dalam karakter moral selama upaya Dakwahnya. Dia melakukan segala yang mungkin untuk menyampaikan pesan Allah meskipun respon yang paling sulit dari orang-orang Mekah. Dia tetap teguh, sabar dan yakin akan pertolongan dan kemenangan Allah. Dia menghubungkan kehendaknya dengan kehendak Allah dan menunjukkan bagaimana mengikuti metode Allah dalam melakukan pekerjaan Dakwah.
Baca juga:apa solusinya?

Melakukan Dakwah adalah tanggung jawab individu setiap pria dan wanita Muslim. Allah memerintahkan orang-orang percaya untuk melakukan apa pun yang mereka bisa untuk menyebarkan pesan Allah. Dia menjadikan Umat Muslim (komunitas), baik individu maupun kelompok yang bertanggung jawab atas tujuan mulia ini.

"Kamu (orang percaya sejati dalam monoteisme Islam dan pengikut Nabi Muhammad (alaihissalam) dan sunnahnya adalah orang terbaik yang pernah dibangkitkan untuk umat manusia; kamu memerintahkan Al-Ma'roof (baik) dan melarang Al-Munkar ( jahat), dan Anda percaya kepada Allah. " (Al Qur'an 3: 110)

"Biarlah muncul dari Anda sekelompok orang yang mengundang semua yang baik (Islam), memerintahkan Al-Ma'roof (apa pun yang baik) dan melarang Al-Munkar (apa pun yang jahat). Dan merekalah yang berhasil . " (Al-Qur'an 3: 104)

Abu-Saeed Al-Khudhri meriwayatkan Nabi (saw) mengatakan: "Siapa pun di antara kamu yang memperhatikan sesuatu yang jahat harus memperbaikinya dengan tangannya sendiri, dan jika dia tidak mampu melakukannya, maka dia harus melarangnya dengan lidahnya, dan jika dia tidak mampu melakukannya, dia setidaknya harus menganggapnya sebagai buruk di dalam hatinya, dan itu adalah iman yang paling lemah, yaitu tingkat keyakinan terendah. " (Diriwayatkan oleh Muslim)
Baca juga:Dakwah-Wikipedia
Sementara teks Alquran berbicara tentang pentingnya kewajiban ini pada komunitas Muslim baik individu maupun kelompok, kami mencatat Dakwah menyediakan cara unik untuk membuka saluran komunikasi dengan komunitas lain untuk menginformasikan mereka tentang Al-Islam, agama martabat manusia dan kehormatan. Melalui Dakwah, seorang Daa'iah dapat menghilangkan banyak kesalahpahaman, salah tafsir tentang agama yang indah ini, dan menyebarkan pesan perdamaian, keadilan dan keadilan.

Karena Al Qur'an menyatakan Dakwah sebagai tanggung jawab individu, pertanyaan yang muncul di sini adalah apa yang seharusnya menjadi cara yang benar dalam melakukan Dakwah dan apa metodologi dan perilaku yang dapat berguna dan berorientasi pada hasil.

Dalam Al-Qur'an, Allah (swt) menyebutkan satu set Pedoman Ilahi lengkap dan komprehensif tentang Dakwah, yang meliputi metodologi, tata krama, serta ciri-ciri utama yang harus diperoleh oleh mereka yang terlibat dalam bidang Dakwah. Mereka harus belajar dan memperoleh karakteristik itu, dan membuktikan diri mereka sebagai hamba Allah yang taat. Sangatlah penting bahwa mereka menerapkan metodologi dan tata krama Ilahi dalam upaya Dakwah mereka untuk membuatnya sukses sepenuhnya.

Oleh karena itu, diperlukan dari individu, kelompok, dan orang-orang yang bertanggung jawab atas organisasi yang terlibat dalam pekerjaan Dakwah, untuk memastikan mereka membayar perhatian yang diperlukan terhadap proses pembentukan kepribadian mereka; dengan demikian menjadikan diri mereka sebagai contoh sempurna ketaatan sejati dan ketaatan kepada Allah. Mereka harus mengembangkan kebiasaan permanen mencari bantuan dan pengampunan Allah. Dengan mengikuti sunnah Nabi Muhammad SAW dalam kehidupan sehari-hari mereka, mereka harus memberikan contoh perilaku moral dan etis yang sangat baik. "Memang di Rasulullah Anda memiliki contoh yang baik untuk diikuti, baginya, yang berharap untuk (pertemuan dengan) Allah dan Hari Terakhir, dan mengingat Allah banyak." (Qur'an 33:21)

Allah (swt) menuntun Nabi-Nya (alaihissalam) sepanjang upaya Dakwahnya dan memintanya untuk menerapkan perilaku ilahi ketika ia menyampaikan pesan Allah kepada orang-orang Mekah, termasuk anggota keluarganya sendiri, dan lain-lain. Allah berbicara kepada Nabi Muhammad (saw) dan berkata:

"O'Muhammad (alaihissalam) mengundang umat manusia ke jalan tuanmu (Islam) dengan kebijaksanaan, dan khotbah yang adil, dan berdebat dengan mereka dengan cara yang lebih baik. (Qur'an 16: 125).

Menerapkan pendekatan penuh kebijaksanaan dalam Dakwah adalah kunci sukses. Hikmah (kebijaksanaan) adalah karunia dari Allah. "Dia memberikan Hikmah kepada siapa yang Dia kehendaki, dan dia kepada siapa Hikmah diberikan, memang diberikan kebaikan yang berlimpah. Tetapi tidak ada yang ingat (menerima peringatan) kecuali orang-orang yang memahami". (Al Qur'an 2: 269)

Keterampilan komunikasi yang baik dan gaya presentasi serta cara berbicara yang baik membantu membuat upaya Dakwah menjadi kesuksesan sejati. Allah memerintahkan Musa (Musa) (alaihissalam) untuk mengadopsi pendekatan lembut dan ringan ketika Dia mengutusnya bersama saudaranya Haroun (Harun) ke Fir'aun (Firaun).

"Pergilah berdua, ke Fir'aun (Pharaoh). Sesungguhnya dia telah melanggar. Dan berbicara dengannya dengan lembut, mungkin dia bisa menerima peringatan atau takut kepada Allah." (Al Qur'an 20: 43-44)

Pengembangan keterampilan yang diperlukan yang membuat kaum Daa'iah mampu membela kejahatan dengan baik dan kemampuan menghadapi reaksi bermusuhan dengan kesabaran juga membuat upaya Dakwah berhasil. Kualitas ini meninggalkan kesan yang baik pada orang-orang dan memberikan hasil yang instan dan positif dengan rahmat Allah.

"Perbuatan baik dan perbuatan jahat tidak bisa sama. Buanglah kejahatan dengan yang lebih baik, maka sesungguhnya dia, antara siapa dan kamu ada permusuhan (akan menjadi) seolah-olah dia adalah teman dekat." (Qur'an 41:34)

Kualitas yang paling penting yang dibutuhkan selama pekerjaan Dakwah adalah kesabaran dan ketabahan. Kualitas kesabaran dan pengendalian diri akan menjadi bantuan luar biasa bagi Daa'iah untuk melaksanakan pekerjaannya dalam semua keadaan.

Allah memerintahkan Nabi-Nya yang tercinta (saw) untuk tetap bersabar. Seorang Daa'iah harus menunjukkan pengendalian diri jika terjadi permusuhan, argumen, atau penyalahgunaan.

"Dan bersabarlah; sesungguhnya Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang yang baik." (Al-Qur'an 11: 115)

Dalam Al Qur'an kita menemukan beberapa contoh di mana Allah memerintahkan Nabi-Nya (Peace be upon him) untuk melatih kesabaran.

 "O Muhammad! (Senang dia) tetap sabar terhadap apa yang mereka katakan dan abaikan mereka dengan cara yang baik" (Qur'an 73:10)

"Dan sabarilah kamu dengan sabar O 'Muhammad (alaihissalam), kesabaranmu bukan hanya dari Allah, dan berduka bukan atas mereka (musyrik dan kafir), dan tidak tertekan karena apa yang mereka rencanakan." (Qur'an 16: 127)

"Karena itu bersabarlah O 'Muhammad (saw) seperti halnya" Utusan Utuh Kuat "(yaitu Nuh, Abraham, Musa, Yesus, dan Muhammad, alaihi mereka) (Qur'an 46:35)

"Sesungguhnya banyak Rasul yang ditolak sebelum Anda O 'Muhammad (alaihissalam), tetapi dengan kesabaran mereka menanggung penyangkalan, dan mereka terluka; sampai bantuan kami mencapai mereka, dan tidak ada yang dapat mengubah kata-kata (keputusan) Allah. Tentunya di sana sampai kepada Anda informasi (berita) tentang Rasul (sebelum Anda). " (Qur'an 6:34)

Seorang Daa'iah harus selalu mencoba untuk berpaling kepada Allah, belajar bagaimana meningkatkan kepercayaannya kepada-Nya dan mencari pertolongan dan perlindungan-Nya. Allah memerintahkan Nabi-Nya (saw):

"Dan jika bisikan jahat datang kepadamu dari Setan (Setan), maka berlindunglah kepada Allah. Sesungguhnya Dia Maha Mendengar, Maha Mengetahui." (Qur'an 7: 200)

Nabi Muhammad (saw) berkata: "Kasus seorang percaya adalah indah. Ada kebaikan untuknya dalam setiap hal, dan karakteristik ini hanya untuk dirinya sendiri. Jika dia mengalami sesuatu yang menyenangkan, dia bersyukur, tetapi jika dia datang di beberapa kesulitan, dia sabar dan patuh (atas kehendak Allah) dan itu baik untuknya. " (Diriwayatkan oleh Muslim)

Oleh karena itu, seorang Daa'iah harus mengembangkan keterampilan yang diperlukan untuk membantunya melaksanakan pekerjaannya dalam segala situasi dan berusaha mempertahankan pendekatan yang murni praktis dengan gaya komunikasi dan pengabaran yang indah. Pendekatan semacam ini akan membantu Daa'iah menjadi lebih dapat diterima orang. Dalam kasus reaksi permusuhan, Allah meminta Daa'iah untuk belajar bagaimana mengusir kejahatan dengan cara sebaik mungkin. Oleh karena itu, mereka harus dipersiapkan dengan baik dan cukup sabar untuk menghadapi kemungkinan kejahatan; baik itu dalam bentuk olok-olok, argumen yang tidak perlu, atau penolakan, penolakan, atau tidak diterima dan cobalah untuk menanggapi dengan cara sebaik mungkin. Pada saat yang sama, Daa'iah harus menunjukkan perilaku moral dan etika tertinggi kepada komunitas Muslim & Non-Muslim setiap saat. Nabi (saw) berkata: "Yang terbaik di antara kamu adalah mereka yang memiliki perilaku terbaik." (Al-Bukhari / Muslim)

Dia (alaihissalam) juga berkata: "Saya telah dikirim untuk membawa perilaku yang baik ke kesempurnaan tertinggi." (Musnad Ahmad)

Daa'iah perlu menunjukkan kesabaran dan pengendalian diri tertinggi pada saat marah dan belajar cara melupakan dan memaafkan orang-orang untuk memaafkan mereka yang memperlakukan mereka dengan buruk.

"Tunjukkan pengampunan, ajarkan apa yang baik, dan berpaling dari yang bodoh." (Qur'an 7: 199)

Kualitas khusus ini harus menjadi bagian permanen dari kepribadian Daa'iah.

"Dan budak (yang beriman) dari Yang Maha Pemurah (Allah) adalah mereka yang berjalan di bumi dalam kerendahan hati dan ketenangan, dan ketika orang bodoh berbicara kepada mereka (dengan kata-kata buruk) mereka membalas dengan kata-kata lembut lemah." (Al Qur'an 25:63)

Seorang Daa'iah harus menunjukkan kebaikan dan belas kasihan dalam semua tindakan dan usahanya. Nabi Muhammad (saw) berkata: "Siapa pun yang tidak memiliki kebaikan dan belas kasihan, tidak memiliki semua kebaikan." (Abu-Dawoud)


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Keunggulan Sederhana ... Gunung Hadiah!

“Mereka yang percaya dan yang hatinya diyakinkan oleh mengingat Allah. Tidak diragukan lagi, dengan mengingat hati Allah terjamin. ” (Ar-Ra’d, 13:28) Dengan gangguan yang tak pernah berakhir dari kehidupan ini dan tugas-tugas tak terbatas mengisi piring kita, kita cenderung melupakan tujuan utama dari keberadaan kita yang menyembah Allah Allah Subhanahu-wa-Taala. Sayangnya, kita menjadikan hidup ini sebagai prioritas daripada menghabiskan waktu berharga kita untuk mendapatkan kemurahan dan pengampunan Allah.
Rahmat Allah lebih unggul dari apa pun yang diketahui oleh pikiran manusia yang terbatas.
Dia telah memberkati kita dengan banyak sekali kesempatan untuk menghapus dosa kita dalam waktu kurang dari enam puluh detik, namun kita jarang memanfaatkan peluang emas yang sangat berharga seperti itu. Hadiah yang melimpah menanti kita tetapi kita harus mengambil langkah pertama untuk mengingat Allah Allah Subhanahu-wa-Taala setiap saat. Berikut adalah beberapa tindakan harian yang nyaris …

2 Pemanis Paling Sehat untuk Mengganti Gula dan Aspartam

Dengan semakin banyaknya asupan makanan yang diproses dengan gula selama beberapa dekade terakhir yang menyebabkan melonjaknya tingkat obesitas, diabetes dan penyakit jantung dan pemanis buatan yang terbukti berpotensi menjadi lebih buruk, apakah ada alternatif yang lebih baik?
Di depan adalah dua pemanis sehat yang dapat Anda gunakan untuk menggantikan gula meja dan pemanis buatan seperti aspartam. Baca juga:Apa yang ada di Soda dan Mengapa itu begitu Adiktif?
1. Pemanis Sehat: Madu Mentah Sebuah toples madu dengan stiker berjudul 'madu' dan gayung madu ditempatkan di dalamnya.
Madu telah digunakan selama ribuan tahun, bukan hanya karena rasanya yang manis, tetapi sebagai obat penyembuhan juga. Sebaiknya beli madu mentah jika mungkin yang belum dipanaskan. Pemanasan madu dapat menghancurkan beberapa enzim dan senyawa bermanfaat lainnya.
Sayangnya, sebagian besar madu biasa yang Anda temukan di supermarket memiliki banyak kualitas obat yang dipanaskan dan diproses dari itu. It…

Tubuh Anda Berpikir Itu Tidak Bisa Memiliki Terlalu Banyak Fruktosa

Tidak seperti makanan lain, fruktosa tidak memuaskan rasa lapar. Oleh karena itu, ketika seseorang makan makanan tinggi fruktosa, mereka terus makan bahkan jika mereka sudah mengkonsumsi lebih dari yang diperlukan. Asupan tinggi makanan kaya fruktosa dapat gagal menstimulasi tingkat produksi normal leptin. Baca juga:Belajar Bahasa Arab Di Al-Azhar pare
Leptin adalah hormon penting yang mengatur keseimbangan energi tubuh. Ketika kita memiliki energi yang cukup, tingkat leptin meningkat; Tingkat leptin turun ketika kita membutuhkan lebih banyak energi atau kalori. Ini adalah cara alami tubuh untuk memberi tahu kami kapan harus memulai atau berhenti makan. Tingkat produksi leptin yang lebih rendah dapat memiliki efek serius pada pengaturan asupan makanan dan lemak tubuh Anda. Saat mengonsumsi makanan kaya fruktosa, tubuh Anda tidak pernah mendapatkan sinyal “saya penuh” dari otak dan Anda terus makan berlebihan.
Fruktosa sebenarnya telah ditunjukkan untuk membuat Anda lebih lapar dalam s…