Langsung ke konten utama

Metodologi Ilahi Dakwah


belajar arab, kursus bahasa arab, bahasa arab, belajar bahasa arab, cara belajar bahasa arab, tempat kursus bahasa arab, kosakata bahasa arab, kursus bahasa arab online, pelajaran bahasa arab, belajar bahasa arab cepat, cara mudah belajar bahasa arab, cara cepat belajar bahasa arab, belajar bahasa arab pemula, les bahasa arab

Dalam kisah Nabi Ibrahim (Abraham) (alaihissalam) kita perhatikan bahwa ia mengadopsi pendekatan yang murni matang dan logis ketika ia berbicara dengan orang-orangnya. Dia sederhana, fokus dan to the point. Dia ingin mereka benar-benar berpikir dan menerapkan kebijaksanaan mereka sendiri untuk apa yang mereka biasa sembah. Dia menjelaskan konsep ketuhanan yang sebenarnya dan memberitahu mereka bahwa Tuhan memiliki otoritas mutlak dan menguasai seluruh alam semesta adalah satu-satunya dewa yang layak disembah. Melalui Dakwah, ia benar-benar menantang konsep ketuhanan mereka kepada mereka bahwa Allah adalah satu-satunya dan Pemberi rezeki yang mutlak. Dia juga menjelaskan tentang kehidupan akhirat.

"Dan (ingat) Abraham ketika ia berkata kepada umatnya: menyembah Allah saja, dan takut akan Dia: itu lebih baik bagimu jika kamu tahu tetapi kamu menyembah selain Allah hanya berhala, dan kamu hanya menciptakan kebohongan. Sesungguhnya, orang-orang yang kamu beribadah selain Allah tidak memiliki kekuatan untuk memberi Anda bekal. Jadi, carilah ketentuan Anda dari Allah saja, dan sembahlah Dia, dan bersyukurlah kepada-Nya. Hanya kepada-Nya Anda akan dibawa kembali. " (Qur'an 29: 16-17)

Kejadian berikut terjadi ketika perjanjian Hudaybiah ditandatangani antara Nabi Muhammad (SAW) dan wakil Quraish (orang-orang Mekah):
Baca juga:Dakwah-Wikipedia

"Ketika perjanjian itu akan berkomitmen untuk menulis, Ali Bin Abi Thalib, yang bertindak sebagai juru tulis mulai dengan kata-kata: Bismillah-ir-Rahman-ir-Rahim, yaitu" dalam nama Allah, yang paling dermawan, paling penyayang "tapi Makkan Berkuasa Penuh, Suhail Bin Amr menyatakan bahwa ia tidak tahu tentang Ar-Rahman dan bersikeras pada rumus adat" Bismika-Allahumma, yaitu, "Dalam nama Anda O 'Allah!". Kaum Muslim menggerutu dengan ketidaknyamanan tetapi Nabi Muhammad (saw) setuju. Dia kemudian melanjutkan untuk mendikte, "ini adalah apa yang Muhammad (saw), Rasulullah telah setuju dengan Suhail Bin Amr." Setelah Suhail ini lagi protes:

"Seandainya kami mengakui Anda sebagai Nabi (saw), kami tidak akan menghalangi Anda dari Rumah Suci, atau melawan Anda. Tuliskan nama Anda sendiri dan nama ayah Anda." Kaum Muslim menggerutu seperti sebelumnya dan menolak untuk menyetujui perubahan itu. Nabi (saw), namun dalam kepentingan yang lebih besar dari Islam, tidak ada yang penting untuk detail yang tidak penting seperti itu, menghapus kata-kata itu sendiri, dan mendiktekan sebagai gantinya: "Muhammad, putra Abdullah (saw)." (The Sealed Nektar pp. 343)

Kejadian di atas adalah contoh yang indah untuk membuktikan bahwa sebagai Daa'ee Ila-Allah, (orang yang memanggil Allah) Nabi Muhammad (alaihi wassalam) tidak hanya memiliki tetapi juga menunjukkan dalam arti praktis semua karakteristik ilahi serta keterampilan lainnya harus diakuisisi oleh seorang Daa'iah. Oleh karena itu, dia mampu mengatasi dan memecahkan situasi yang paling rumit pada masanya dan untuk kepuasan bagi semua orang. Di sini kita melihat dia sebagai Daa'iah dan ahli strategi yang sempurna. Dia mengadopsi pendekatan logis murni penuh kebijaksanaan. Strateginya unik dari jenisnya. Dia menunjukkan bahwa kualitas kesabaran dan ketabahan serta keterampilan komunikasi yang baik adalah landasan untuk keberhasilan kegiatan dakwah mana pun di dunia.

Jika seorang Daa'iah mencoba mengikuti seperangkat pedoman ilahi dan menerapkan perilaku Alquran dalam demonstrasi Nabi, Allah menjamin kesuksesan baginya dalam semua keadaan, dan membuat usahanya berorientasi pada hasil. Kita harus selalu ingat bahwa Allah selalu membantu mereka yang membantu tujuan-Nya.


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Keunggulan Sederhana ... Gunung Hadiah!

“Mereka yang percaya dan yang hatinya diyakinkan oleh mengingat Allah. Tidak diragukan lagi, dengan mengingat hati Allah terjamin. ” (Ar-Ra’d, 13:28) Dengan gangguan yang tak pernah berakhir dari kehidupan ini dan tugas-tugas tak terbatas mengisi piring kita, kita cenderung melupakan tujuan utama dari keberadaan kita yang menyembah Allah Allah Subhanahu-wa-Taala. Sayangnya, kita menjadikan hidup ini sebagai prioritas daripada menghabiskan waktu berharga kita untuk mendapatkan kemurahan dan pengampunan Allah.
Rahmat Allah lebih unggul dari apa pun yang diketahui oleh pikiran manusia yang terbatas.
Dia telah memberkati kita dengan banyak sekali kesempatan untuk menghapus dosa kita dalam waktu kurang dari enam puluh detik, namun kita jarang memanfaatkan peluang emas yang sangat berharga seperti itu. Hadiah yang melimpah menanti kita tetapi kita harus mengambil langkah pertama untuk mengingat Allah Allah Subhanahu-wa-Taala setiap saat. Berikut adalah beberapa tindakan harian yang nyaris …

2 Pemanis Paling Sehat untuk Mengganti Gula dan Aspartam

Dengan semakin banyaknya asupan makanan yang diproses dengan gula selama beberapa dekade terakhir yang menyebabkan melonjaknya tingkat obesitas, diabetes dan penyakit jantung dan pemanis buatan yang terbukti berpotensi menjadi lebih buruk, apakah ada alternatif yang lebih baik?
Di depan adalah dua pemanis sehat yang dapat Anda gunakan untuk menggantikan gula meja dan pemanis buatan seperti aspartam. Baca juga:Apa yang ada di Soda dan Mengapa itu begitu Adiktif?
1. Pemanis Sehat: Madu Mentah Sebuah toples madu dengan stiker berjudul 'madu' dan gayung madu ditempatkan di dalamnya.
Madu telah digunakan selama ribuan tahun, bukan hanya karena rasanya yang manis, tetapi sebagai obat penyembuhan juga. Sebaiknya beli madu mentah jika mungkin yang belum dipanaskan. Pemanasan madu dapat menghancurkan beberapa enzim dan senyawa bermanfaat lainnya.
Sayangnya, sebagian besar madu biasa yang Anda temukan di supermarket memiliki banyak kualitas obat yang dipanaskan dan diproses dari itu. It…

Tubuh Anda Berpikir Itu Tidak Bisa Memiliki Terlalu Banyak Fruktosa

Tidak seperti makanan lain, fruktosa tidak memuaskan rasa lapar. Oleh karena itu, ketika seseorang makan makanan tinggi fruktosa, mereka terus makan bahkan jika mereka sudah mengkonsumsi lebih dari yang diperlukan. Asupan tinggi makanan kaya fruktosa dapat gagal menstimulasi tingkat produksi normal leptin. Baca juga:Belajar Bahasa Arab Di Al-Azhar pare
Leptin adalah hormon penting yang mengatur keseimbangan energi tubuh. Ketika kita memiliki energi yang cukup, tingkat leptin meningkat; Tingkat leptin turun ketika kita membutuhkan lebih banyak energi atau kalori. Ini adalah cara alami tubuh untuk memberi tahu kami kapan harus memulai atau berhenti makan. Tingkat produksi leptin yang lebih rendah dapat memiliki efek serius pada pengaturan asupan makanan dan lemak tubuh Anda. Saat mengonsumsi makanan kaya fruktosa, tubuh Anda tidak pernah mendapatkan sinyal “saya penuh” dari otak dan Anda terus makan berlebihan.
Fruktosa sebenarnya telah ditunjukkan untuk membuat Anda lebih lapar dalam s…