Langsung ke konten utama

Belajar bahasa Arab dengan cara yang menyenangkan


 belajar arab, kursus bahasa arab, bahasa arab, belajar bahasa arab, cara belajar bahasa arab, tempat kursus bahasa arab, kosakata bahasa arab, kursus bahasa arab online, pelajaran bahasa arab, belajar bahasa arab cepat, cara mudah belajar bahasa arab, cara cepat belajar bahasa arab, belajar bahasa arab pemula, les bahasa arab

Ini adalah metode baru untuk membuat belajar bahasa Arab lebih menyenangkan dan interaktif, dengan menggunakan pendekatan yang menjauh dari metode pengajaran tradisional, kata Dr Samia Al Farra, kepala petugas pendidikan Taaleem, dan wanita di balik proyek ini. Taaleem adalah perusahaan yang berbasis di Dubai yang berusaha untuk memberikan pendidikan dasar dan menengah berkualitas tinggi. Cara belajar multisensori yang terintegrasi dalam mempelajari kosa kata dalam bahasa Arab, strategi ini diterapkan di banyak sekolah di Timur Tengah, termasuk UEA, untuk memungkinkan penutur asli dan non-penutur asli mempelajari bahasa ini, terutama bila diajarkan di tahun-tahun formatif mereka. .

Bahasa Arab: cantik tapi rumit
Belajar bahasa bisa kaku karena struktur atau bisa bebas mengalir dan kreatif - di antara ekstrem ini terletak metode yang bisa membuat kemampuan manusia yang sangat kompleks ini sangat efektif, dan menghasilkan hasil yang luar biasa sukses. Noam Chomsky, penulis sosio-politik terkenal dan profesor linguistik di Massachusetts Institute of Technology (MIT), mengatakan bahwa sebuah bahasa unik bagi budaya yang menciptakannya. Ini mencerminkan nilai dan konsep yang dianggap paling penting oleh budaya itu. Berdasarkan pandangan itu, belajar bahasa menjadi sama pentingnya dengan mengajarkannya. Sebenarnya, dua metode pengajaran bahasa yang lazim lazim adalah tradisi lisan dan ajaran akademis. Metode ini telah terbukti dari waktu ke waktu bahwa sebuah pelajaran hanya seefektif dipelajari seperti yang diajarkan. Dalam kesederhanaan ini, berbohong benih kesuksesan.

Pendekatan multisensori
Ajaran, dan pembelajaran bahasa Arab, bahasa yang indah namun kompleks, dialihkan melalui metodologi multisensor baru ini karena berbagai alasan. Sejauh ini, sebagian besar ekspatriat di UAE telah mengelola hidup mereka tanpa sepengetahuan kerja bahasa Arab. Agar lebih mudah dipelajari akan menarik lebih banyak orang untuk mempelajarinya dengan baik, apakah mereka warga negara UEA atau ekspatriat.
Baca juga:tips ketombe

Kebutuhan untuk mengintegrasikan bahasa ke dalam kesadaran siswa ekspatriat generasi kedua yang belajar di sekolah selalu memegang kepentingannya dan sekarang telah mendapatkan dimensi yang menarik dengan inisiatif yang diluncurkan oleh Taaleem, yang berarti pendidikan dalam bahasa Arab. Ini telah terbentuk dengan visi untuk meningkatkan standar pendidikan secara signifikan di wilayah ini dan mengilhami pikiran muda. Pembukaan tersebut membuka sekolah Baccalaureate internasional pertamanya di Al Wasl Road di Jumeirah bulan September ini. Disebut Jumeirah Baccalaureate, sekolah tersebut akan memiliki standar IB internasional terbaik dan sebagai fitur tambahan, ia akan mengadopsi kurikulum yang menarik untuk diajarkan bahasa Arab juga, mulai dari taman kanak-kanak dan seterusnya.

Dr Samia adalah wajah pendidikan IB di Timur Tengah dan anggota pendiri Asosiasi Internasional Baccalaureate Timur Tengah. Dia juga anggota Dewan Eropa IB, Afrika dan Timur Tengah dan mantan anggota dewan yayasan IB. Seorang pendidik terkemuka dengan pengalaman lebih dari 37 tahun di bidang pendidikan, dia telah memegang kantor penting di Kementerian Pendidikan Yordania dan kekuatannya yang paling mencolok adalah dia telah berhasil menjalankan kurikulum bahasa Inggris dan bahasa Inggris dua bahasa selama 18 tahun di Sekolah Baccalaureate Amman dimana dia telah menjadi kepala sekolah sejak tahun 1991.

Dr Samia sangat merasa bahwa jika masyarakat ingin melihat integrasi bahasa Arab yang sehat ke dalam kehidupan sehari-hari siswa, penting untuk tidak memaksakannya sebagai disiplin yang tegas namun mengenalkannya secara tidak intrusif ke dalam kehidupan mereka. "Ketika anak-anak belajar bahasa Arab dengan baik dan menggunakannya secara fungsional dengan mempraktikkannya, bahasa tidak akan mati. Itulah sebabnya pada tahun-tahun belajar awal di Amman kita menggunakan [pendekatan persentase] untuk belajar. Anak belajar bahasa Arab dari KG ke kelas 6 dengan 40 persen waktu kelas dalam bahasa Arab dan 60 persen dalam bahasa Inggris.
"Dari kelas 6 dan seterusnya, kita mengadopsi pendekatan 80-20, di mana 80 persen berbahasa Inggris dan 20 persen terus diajarkan dalam bahasa Arab.Di Dubai, saat ini kami menggunakan pendekatan 15-85, dimana 15 persen berbahasa Arab dan sisanya adalah bahasa Inggris. "

Mengetuk bakat anak
"Bahasa adalah budaya dan menjadi bilingual artinya menjadi bicultural. Dengan tidak mengajari anak-anak kita untuk mencintai bahasa ibu mereka dengan cara yang sama seperti mereka mencintai bahasa Inggris, kita menciptakan anak budaya ketiga yang kurang tertarik pada identitas budaya utama mereka. untuk bertahan menghadapi tantangan modern kehidupan internasional dan globalisasi, bilingualisme penting dalam membangun jembatan antara dua dunia. "

Dr Samia sangat antusias dengan pendekatan baru Taaleem yang akan mengadopsi untuk mengajar bahasa Arab. Strategi ini berawal dari fleksibilitas, daya tahan dan antusiasme tak terkendali dari pikiran muda yang seperti spons besar yang menunggu untuk menyerap sesuatu yang ditawarkan kehidupan.
"Anak-anak secara alami adalah seniman," katanya. "Begitu kita menguasai seni memanfaatkan potensi itu, kita dapat terhubung dengan mereka. Untuk bertindak sebagai dorongan terhadap antusiasme tersebut, kita ingin guru kita bahagia, lucu, menarik dan menyenangkan untuk dipelajari. Kemampuan dan keingintahuan seorang anak untuk belajar lebih banyak digabungkan dengan guru yang memberikan pendidikan dengan cara yang melibatkan rasa ingin tahu itu pasti membuat anak jatuh cinta dengan apa yang diajarkan, dalam hal ini, bahasa Arab. "


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Keunggulan Sederhana ... Gunung Hadiah!

“Mereka yang percaya dan yang hatinya diyakinkan oleh mengingat Allah. Tidak diragukan lagi, dengan mengingat hati Allah terjamin. ” (Ar-Ra’d, 13:28) Dengan gangguan yang tak pernah berakhir dari kehidupan ini dan tugas-tugas tak terbatas mengisi piring kita, kita cenderung melupakan tujuan utama dari keberadaan kita yang menyembah Allah Allah Subhanahu-wa-Taala. Sayangnya, kita menjadikan hidup ini sebagai prioritas daripada menghabiskan waktu berharga kita untuk mendapatkan kemurahan dan pengampunan Allah.
Rahmat Allah lebih unggul dari apa pun yang diketahui oleh pikiran manusia yang terbatas.
Dia telah memberkati kita dengan banyak sekali kesempatan untuk menghapus dosa kita dalam waktu kurang dari enam puluh detik, namun kita jarang memanfaatkan peluang emas yang sangat berharga seperti itu. Hadiah yang melimpah menanti kita tetapi kita harus mengambil langkah pertama untuk mengingat Allah Allah Subhanahu-wa-Taala setiap saat. Berikut adalah beberapa tindakan harian yang nyaris …

2 Pemanis Paling Sehat untuk Mengganti Gula dan Aspartam

Dengan semakin banyaknya asupan makanan yang diproses dengan gula selama beberapa dekade terakhir yang menyebabkan melonjaknya tingkat obesitas, diabetes dan penyakit jantung dan pemanis buatan yang terbukti berpotensi menjadi lebih buruk, apakah ada alternatif yang lebih baik?
Di depan adalah dua pemanis sehat yang dapat Anda gunakan untuk menggantikan gula meja dan pemanis buatan seperti aspartam. Baca juga:Apa yang ada di Soda dan Mengapa itu begitu Adiktif?
1. Pemanis Sehat: Madu Mentah Sebuah toples madu dengan stiker berjudul 'madu' dan gayung madu ditempatkan di dalamnya.
Madu telah digunakan selama ribuan tahun, bukan hanya karena rasanya yang manis, tetapi sebagai obat penyembuhan juga. Sebaiknya beli madu mentah jika mungkin yang belum dipanaskan. Pemanasan madu dapat menghancurkan beberapa enzim dan senyawa bermanfaat lainnya.
Sayangnya, sebagian besar madu biasa yang Anda temukan di supermarket memiliki banyak kualitas obat yang dipanaskan dan diproses dari itu. It…

Tubuh Anda Berpikir Itu Tidak Bisa Memiliki Terlalu Banyak Fruktosa

Tidak seperti makanan lain, fruktosa tidak memuaskan rasa lapar. Oleh karena itu, ketika seseorang makan makanan tinggi fruktosa, mereka terus makan bahkan jika mereka sudah mengkonsumsi lebih dari yang diperlukan. Asupan tinggi makanan kaya fruktosa dapat gagal menstimulasi tingkat produksi normal leptin. Baca juga:Belajar Bahasa Arab Di Al-Azhar pare
Leptin adalah hormon penting yang mengatur keseimbangan energi tubuh. Ketika kita memiliki energi yang cukup, tingkat leptin meningkat; Tingkat leptin turun ketika kita membutuhkan lebih banyak energi atau kalori. Ini adalah cara alami tubuh untuk memberi tahu kami kapan harus memulai atau berhenti makan. Tingkat produksi leptin yang lebih rendah dapat memiliki efek serius pada pengaturan asupan makanan dan lemak tubuh Anda. Saat mengonsumsi makanan kaya fruktosa, tubuh Anda tidak pernah mendapatkan sinyal “saya penuh” dari otak dan Anda terus makan berlebihan.
Fruktosa sebenarnya telah ditunjukkan untuk membuat Anda lebih lapar dalam s…