Langsung ke konten utama

“4 K” Menumbuhkan Kasih untuk Bahasa Arab di Anak Anda

belajar arab, kursus bahasa arab, bahasa arab, belajar bahasa arab, cara belajar bahasa arab, tempat kursus bahasa arab, kosakata bahasa arab, kursus bahasa arab online, pelajaran bahasa arab, belajar bahasa arab cepat, cara mudah belajar bahasa arab, cara cepat belajar bahasa arab, belajar bahasa arab pemula, les bahasa arab


Sebagai seorang ayah dan seorang guru bahasa Arab, saya telah menemukan banyak tantangan dalam mengajarkan bahasa Arab kepada anak-anak. Ini lebih dari sekedar menanamkan pengetahuan pada pikiran anak muda. Harus ada rencana dan strategi di belakangnya; pengiriman dan eksekusi harus disengaja. Selama bertahun-tahun, saya telah menyadari bahwa ada beberapa faktor penting yang perlu kita jaga untuk membantu anak mengembangkan minat dalam pembelajaran bahasa Arab dan menumbuhkan. Saya telah menentukan faktor-faktor ini dan merangkumnya ke dalam apa yang saya sebut ‘4 K’.

Konten: mencari pengetahuan
Rumah adalah sekolah pertama anak, dan orang tua guru pertama mereka. Oleh karena itu, sebagai orang tua, kita perlu melengkapi diri dengan pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk dapat membantu anak di rumah saat mereka belajar bahasa. Idealnya, kita belajar dan kemudian mengajarkan apa yang kita pelajari. Ini membantu bagi kita untuk memahami bahasa Arab sehingga kita dapat lebih menghargai Sura dan doa yang kita ucapkan bersama dengan anak-anak kecil.

Namun, jika kita tidak mampu membayar waktu dan tidak memiliki kemampuan untuk belajar dan mengajar, apakah itu berarti anak-anak kita juga harus ditolak untuk belajar bahasa Arab? Tentu saja tidak! Kami telah melihat bagaimana seorang 4 tahun, Bella Devyatkina, dari Rusia, dapat berbicara 7 bahasa ketika ibunya hanya tahu satu. Dia mencapai ini dengan memiliki guru yang berbeda untuk setiap bahasa. Jadi, jika kita tidak dapat mengajari mereka sendiri, paling tidak yang dapat kita lakukan adalah mencari guru untuk mereka.


Komitmen: memiliki tujuan spesifik
Kita harus selalu memulai setiap upaya dengan niat yang benar. Tetapkan target jangka pendek dan panjang. Biarkan saya berbagi beberapa putri kami, perjalanan Nayla dalam belajar bahasa Arab. Kami mulai dengan lagu dan tarian untuk memaparkannya pada keaksaraan berbahasa Arab dan selama 18 bulan dia bisa melafalkan semuanya. Saat ini, kami melakukan percakapan dasar setiap hari dan selama 24 bulan, dia sudah bisa membalas dalam bahasa Arab. Kami juga membangun kosakata melalui penggunaan kartu dan teka-teki, dan pada 36 bulan, bank kata-katanya telah menjadi luas. Mashaa-Allah.


Pengalaman ini konsisten dengan penelitian yang mengatakan otak anak-anak datang pra-kabel untuk mengambil bahasa. Dengan demikian, pemaparan awal bahasa akan membantu mereka menguasai bahasa lebih cepat bahkan jika mereka benar mempelajarinya lebih lama dalam hidup mereka, Insya Allah.

Kreatif: menarik, terlibat, memperkaya.
Saya tidak bisa cukup menekankan pentingnya bermain untuk anak-anak dan bagaimana bermain dapat lebih merangsang dan memfasilitasi pembelajaran bahasa baru, terutama untuk yang ‘sulit’ seperti bahasa Arab. Sebelumnya, saya telah menunjukkan contoh kegiatan yang Nayla lakukan di rumah dan di kelas di As-Souq. Kami menggunakan alat pembelajaran yang berbeda, seperti permainan sederhana, pidato dan drama, dan juga kompetisi antara Nayla dan saya. Kami menggunakan kartu bermain, magnet, seni amplas, ubin hijaaiyyah. Semua ini membantu memacu minatnya untuk mempelajari bahasa dan memberinya motivasi. Ketika belajar menjadi menyenangkan, saya jamin, anak itu tidak akan mau berhenti.

Konsistensi: memiliki rutinitas, besar atau kecil.
Yang terakhir, tapi tentu saja, 'K' yang paling penting adalah konsistensi. Tidaklah efektif untuk binge belajar bahasa dan merencanakan kegiatan yang berbeda jika upaya itu tidak konsisten. Mulai kecil. Jika Anda telah melihat sesi pengajian Surah kami sebelum setiap malam sebelum tidur. Anda akan melihat bagaimana Nayla sendiri menjadi bersemangat dan bahkan ingin memilih Surah berikutnya untuk dibaca. Ini dimulai dengan Duas harian sederhana sebelum kita makan, dan sebelum kita tidur, dan kemudian kita beralih ke Surat pendek.

Ajarkan anak Anda kata atau kalimat baru setiap hari atau minggu. Anda memutuskan, sebagai orang tua, apa yang harus Anda lakukan. Yang penting adalah melakukannya. Mulai di suatu tempat. Mulai kecil. Konsisten. Insya Allah, benih yang kamu tabur hari ini, akan tumbuh menjadi pohon yang indah besok.


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Keunggulan Sederhana ... Gunung Hadiah!

“Mereka yang percaya dan yang hatinya diyakinkan oleh mengingat Allah. Tidak diragukan lagi, dengan mengingat hati Allah terjamin. ” (Ar-Ra’d, 13:28) Dengan gangguan yang tak pernah berakhir dari kehidupan ini dan tugas-tugas tak terbatas mengisi piring kita, kita cenderung melupakan tujuan utama dari keberadaan kita yang menyembah Allah Allah Subhanahu-wa-Taala. Sayangnya, kita menjadikan hidup ini sebagai prioritas daripada menghabiskan waktu berharga kita untuk mendapatkan kemurahan dan pengampunan Allah.
Rahmat Allah lebih unggul dari apa pun yang diketahui oleh pikiran manusia yang terbatas.
Dia telah memberkati kita dengan banyak sekali kesempatan untuk menghapus dosa kita dalam waktu kurang dari enam puluh detik, namun kita jarang memanfaatkan peluang emas yang sangat berharga seperti itu. Hadiah yang melimpah menanti kita tetapi kita harus mengambil langkah pertama untuk mengingat Allah Allah Subhanahu-wa-Taala setiap saat. Berikut adalah beberapa tindakan harian yang nyaris …

2 Pemanis Paling Sehat untuk Mengganti Gula dan Aspartam

Dengan semakin banyaknya asupan makanan yang diproses dengan gula selama beberapa dekade terakhir yang menyebabkan melonjaknya tingkat obesitas, diabetes dan penyakit jantung dan pemanis buatan yang terbukti berpotensi menjadi lebih buruk, apakah ada alternatif yang lebih baik?
Di depan adalah dua pemanis sehat yang dapat Anda gunakan untuk menggantikan gula meja dan pemanis buatan seperti aspartam. Baca juga:Apa yang ada di Soda dan Mengapa itu begitu Adiktif?
1. Pemanis Sehat: Madu Mentah Sebuah toples madu dengan stiker berjudul 'madu' dan gayung madu ditempatkan di dalamnya.
Madu telah digunakan selama ribuan tahun, bukan hanya karena rasanya yang manis, tetapi sebagai obat penyembuhan juga. Sebaiknya beli madu mentah jika mungkin yang belum dipanaskan. Pemanasan madu dapat menghancurkan beberapa enzim dan senyawa bermanfaat lainnya.
Sayangnya, sebagian besar madu biasa yang Anda temukan di supermarket memiliki banyak kualitas obat yang dipanaskan dan diproses dari itu. It…

Tubuh Anda Berpikir Itu Tidak Bisa Memiliki Terlalu Banyak Fruktosa

Tidak seperti makanan lain, fruktosa tidak memuaskan rasa lapar. Oleh karena itu, ketika seseorang makan makanan tinggi fruktosa, mereka terus makan bahkan jika mereka sudah mengkonsumsi lebih dari yang diperlukan. Asupan tinggi makanan kaya fruktosa dapat gagal menstimulasi tingkat produksi normal leptin. Baca juga:Belajar Bahasa Arab Di Al-Azhar pare
Leptin adalah hormon penting yang mengatur keseimbangan energi tubuh. Ketika kita memiliki energi yang cukup, tingkat leptin meningkat; Tingkat leptin turun ketika kita membutuhkan lebih banyak energi atau kalori. Ini adalah cara alami tubuh untuk memberi tahu kami kapan harus memulai atau berhenti makan. Tingkat produksi leptin yang lebih rendah dapat memiliki efek serius pada pengaturan asupan makanan dan lemak tubuh Anda. Saat mengonsumsi makanan kaya fruktosa, tubuh Anda tidak pernah mendapatkan sinyal “saya penuh” dari otak dan Anda terus makan berlebihan.
Fruktosa sebenarnya telah ditunjukkan untuk membuat Anda lebih lapar dalam s…